Dewan Pers Sorot Perusahaan Media pecat Jurnalis

example banner

JAKARTA – Dewan Pers menyoroti perusahaan Media dalam melakukan pemecatan pada pekerja pers. Kemudian menghimbau perusahann yg bersangkutan untuk tidak semena-mena memecat jurnalisnya.

Demikian sikap Dewan Pers menyikapi adanya pemutusan hubungan kerja yang belakangan dilakukan oleh salah satu perusahaan terhadap jurnalisnya belum lama ini.

Komisioner Dewan Pers Jimmy Silalahi mengatakan, perusahaan pers yang mengalami kerugian dan terancam gulung tikar bisa memikirkan cara lain tanpa harus memecat jurnalisnya. Misalnya, perusahaan pers yang memiliki grup atau holding bisa mengalihkan jurnalisnya ke unit bisnis lain.

“Kita harapkan ada solusi lain. Apakah alih fungsi atau apapun itu,” kata Jimmy kepada Kompas.com, Senin (3/7/2017).

Kalau pun memang pemecatan terpaksa harus dilakukan, Dewan Pers menghimbau agar perusahaan memenuhi segala hak karyawan sebagaimana yang diatur dalam undang-undang nomor 13 tahun 2003 tentang Ketenagakerjaan.

“UU Ketenagakerjaan mewajibkam perusahaan memenuhi hak yang di PHK. Tidak boleh seenaknya,” ucap dia.

“PHK adalah langkah terakhir,” tambah dia.

Jimmy pun menghimbau kepada perusahaan media cetak untuk terus berinovasi agar tidak ditinggalkan oleh para pembacanya. Dengan begitu, media tetap bisa menjaga bisnisnya agar tetap sehat. (kom/rel)
Foto int

Loading...

Comments

comments

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *