Kapolres Langkat dan Kasatres Dilaporkan ke Propam Polri

example banner

MEDANBERITA, LANGKAT – Kapolres Langkat dan Kasat Reskrim (Kasatres) beserta empat (4) penyidik dilaporkan Kuasa hukum Tommy Aditia Sinulingga, S. H., M. H., CTL ke Divisi Propam Polri.

Mereka dilaporkan terkait pelanggaran kode etik dan penyalahgunaan kewenangan yang diduga kuat telah mencederai hak keadilan dalam prosedur penyidikan terhadap para warga ahli waris Muhammad Gazali Cs.

Bacaan Lainnya

Laporan tersebut tertuang dalam surat nomor: 35/TS&A/III/2024 tertanggal 26 Maret 2024 terkait pasca insiden pencegatan dan pemaksaan kehendak atas penyitaan terhadap berkas dokumen tanah objek perkara yang dilakukan Sat Reskrim Polrestabes Langkat terhadap dua Advokad Tommy Aditia Sinulingga S. H. M. H, CTL bersama H. Soetarno, S. H (Letkol CHK/Purn) pada Selasa (26/3/2024) di Halaman Mapolres Langkat.

Kedua Advokat itu dicegat para petugas Polres Langkat dan dimintai barang bukti berupa kumpulan dokumen surat tanah dalam objek perkara yang sudah diserahkan berdasarkan surat putusan Prapid nomor: 2/Pid.Pra/2024/ PN. Stb tanggal 25 Maret 2024 yang kemudian keduanya dipaksa menyerahkan kumpulan dokumen surat tanah itu kembali berdasarkan surat penetapan sita dari pengadilan negeri Stabat nomor: 221) Pen. B-SITA/2024/PN. Stb tertanggal 26 Maret 2024 tetanda tangan Ketua Pengadilan Negeri Stabat, Ledis Meriana Bakara, S. H yang diperlihatkan.

Sedangkan diketahui, permohonan surat penetapan sita tersebut dimohonkan pada tanggal 25 Maret 2024 bersamaan dengan keluarnya surat putusan Prapid pemohon terhadap termohon Polres Langkat dalam perkara yang sama di perkara laporan nomor LP/482/2023/SPKT / POLDA Sumut tanggal 17 April 2023 pelapor Irianto alias Tokek.

“Kami kuasa hukum melaporkan Kapolres, Kasat Reskrim dan empat (4) penyidik Polres Langkat ke Divisi Propam Polri dengan laporan tersurat, dalam laporan itu kami meminta Kapolri, Div. Propam Polri dan Kapolda Sumut untuk memproses dan menindaklanjuti aduan kami terkait dugaan kuat pelanggaran kode etik dan penyalahgunaan kewenangan dalam proses sidk yang dilakukan Sat Reskrim Polres Langkat terhadap klien kami Gazali dkk,” ungkap Tommy Aditia Sinulingga, S. H., M. H., CTL kepada Wartawan, Jumat (29/3).

Diutarakan Tommy Aditia Sinulingga, pihaknya merasa dirugikan baik secara moril, materil bahkan harkat dan martabat profesi sebagai advokat yang merupakan bahagian dari profesi penegakan hukum di negara kesatuan Republik Indonesia.

“Awalnya penyidik menyita surat- surat alas hak tanah milik klien kami tanpa ijin pengadilan dan tanpa prosedur, dan bagaimana bisa, Polisi mengajukan permohonan ijin sita pengadilan dalam perkara yang sama sedangkan tanggal 25 Maret 2024 putus pukul 15.25 Wib selesai sidang, sedangkan surat sita yang pertama saja sudah cacat hukum, yang kemudian surat penetapan sita yang kedua dimohonkan pada tanggal 25 Maret 2024 bersamaan dengan putusan Prapid atas surat sita pertama, aneh ya,” ucapnya keheranan.

Dijelaskan Tommy, dalam sidang putusan Prapid pada tanggal 25 Maret 2024 sekira pukul 15.30 Wib, ia dan rekannya meminta salinan putusan ke staf administrasi PN Stabat namun tidak dapat mereka terima lantaran jam layanan sudah tutup pada jam 15.00 Wib, lantaran bulan puasa (Ramadhan), dan oleh karena itu, staf menyatakan untuk kembali esok (Selasa, 26/3) pagi untuk mengambil dokumen salinan putusan prapid tersebut.

“Setelah kami mengambil dokumen putusan prapid tersebut, kami lanjut pagi itu juga ke Polres Langkat untuk mengambil dokumen yang disita sesuai putusan prapid, namun sangat mengejutkan bagi kami, sesaat kami meninggalkan ruangan, belasan personel Polres Langkat menghampiri dan mencegat kami untuk tidak pergi sebelum menyerahkan kembali dokumen yang sudah ada pada kami dengan alasan perintah Pengadilan Negeri Stabat dengan surat penetapan pengadilan tertanggal 25 Maret 2024 yang ditandatangani ketua PN Stabat tertanggal 26 Maret 2024,” terangnya.

Bahkan lanjut Tommy, pencegatan itu dilakukan belasan personel yang mengelilingi dirinya dan rekan bahkan klien yang sedang akan meninggalkan Polres Langkat untuk kembali beraktifitas, tetapi beberapa personel juga turut melakukan tindakan pengambilan foto tanpa ijin sehingga terkesan baginya hal itu telah melecehkan profesinya sebagai advokat.

“Kami kan bukan penjahat, bukan teroris seperti itu cara mereka memperlakukan kami padahal bisa saja dalam ruangan setelah mereka serahkan dokumen tunjukan mereka kembali adanya ijin sita dari pengadilan walaupun pasti kami patut menduga dengan cara yang sangat ekspres tentu dalam hal ini juga mereka (Polres Langkat-red) telah mencederai harga diri profesi advokat padahal kami juga berhak atas dokumen- dokumen yang kami kuasai sebagaimana pasal 19 UU No. 18 Tahun 2003 tentang advokat,” imbuhnya.

Maka, penting bagi penegak hukum bertindak sesuai ketentuan hukum dan sumpah atas kedudukannya, sehingga sambung Tommy mengatakan, pihaknya akan membawa pelanggaran dan pelecehan oleh petugas Polres Langkat ke Mabes Polri.

Ditegaskan Tommy kembali, bahwa Pengadilan sebagai Yudikatif adalah Mandiri tidak bisa di intervensi pihak manapun.

Sehingga ada banyak kejanggalan yang diungkap pada sidang prapid Polres Langkat yang isi suratnya menyebutkan Polisi meminta persetujuan tanggal 1 Februari 2024 namun di aplikasi e-berpadu tanggal 5 Februari 2024 baru diajukan dan diberikan persetujuan sekira tanggal 17 Februari 2024 dari ketua PN.

Masih dijelaskan Tommy, apabila di cermati ada rentang waktu yang cukup lama untuk Polres Langkat mendapatkan persetujuan sita, tapi mengapa permohonan ijin sita tanggal 25 Maret ditandatangani tanggal 26 Maret hanya dalam kurun beberapa jam saja.

“Begitupun secara hukum terlanggar hak kami, dalam hukum ada asas equality before the law, mengapa giliran kami penegak hukum sebagai PH meminta salinan putusan alasan sudah tutup yang mana ptsp atau pegawai sudah pulang, mengapa pihak Polres Langkat masih dilayani.? Ini menimbulkan dugaan keras bagi kami bahwa Ketua PN Stabat tidak independen dan berpihak kepada polisi,” ujarnya.

Bukan saja Polres Langkat yang diduga melakukan pelanggaran, pihak Tommy juga berkeyakinan adanya tindakan pelanggaran yang dilakukan PN Stabat atas surat penetapan sita tertanggal 26 Maret 2024 tersebut.

“Bahkan kami juga menduga keras oknum Polres langkat terlibat atau bekerjasama dengan mafia tanah,” sebut Tommy.

Masih dikatakan Tommy, ia pun tak menapik adanya keterlibatan oknum Polres Langkat dalam penguasaan lahan yang dilaporkan oleh Irianto alias Tokek sebagai perpanjangtangan kepentingan oknum Polri tersebut, sebab pelapor Tokek justru terduga pelaku pemalsuan surat yang mana surat miliknya sudah dibatalkan dalam putusan nomor: 156/G/2018/P. TUN- MDN Mahkamah Agung Republik Indonesia sedangkan pihaknya memiliki surat dokumen resmi atas objek lahan yang sudah dimenangkan oleh Pengadilan Negeri Stabat dengan nomor : 4/Pdt/6/2022/PN. Stb dan kembali menang dalam sidang perdata di Pengadilan tinggi Medan nomor: 113/Pdt/2023/PT. MDN.

“Jadi ada apa Polres Langkat terlalu memaksakan kewenangannya atas laporan si Tokek yang tak berdasar itu, wajar donk kita curiga, sabar ya akan kita ungkap siapa- siapa oknum dibalik laporannya itu,” tutup Kuasa Hukum.

Diketahui adapun Kuasa hukum Tommy Aditia Sinulingga S. H., M. H., CTL dan Rekan saat ini melaporkan beberapa nama Polisi Polres Langkat yaitu: AKBP Faisal Rahmat S.I.K selaku Kapolres Langkat, AKP Dedy Mirza, S.I.K., M.M selaku Kasat Reskrim Polres Langkat, dan 4 personel penyidik, IPDA Ali Asghor, S. Tr. K, Aipda I. C Hutauruk, S. H, Aipda Hendrawan dan AIPDA D.S Manulang.

(MB04 Medanberita.co.id – LANGKAT)
Loading…

Comments

comments

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *